Monday, May 18, 2020

Menilik Kondisi Terkini Pengelolaan Limbah B3 Medis dan SRT Infeksius Covid-19

Covid-19, topik yang terus menjadi bahasan dari akhir bulan Januari 2020 hingga sekarang. Mulai dari anjuran #stayathome di Busan hingga diteruskan untuk #workfromhome ketika sudah sampai di tanah air. Saat awal-awal berkembangnya covid-19 di Busan hampir tiap malam insomnia karena terlalu insecure. Terus update informasi dan paper penelitian yang membahas tentang perkembangan mutasi virus Sars-Cov2. Apalagi Februari lalu, case covid19 di Busan jumlahnya terus naik hingga mencapai angka ribuan hanya dalam kurun waktu 2 minggu. 

Sesampainya di Indonesia tanggal 2 Maret, baru ada 2 pasien terkonfirmasi positive covid19. Jumlahnya masih terus naik sampai sekarang dan  update hingga tanggal 15 Mei 2020, ada sebanyak 16.496 confirmed positive case, 1.076 meninggal dan 3.803 orang dinyatakan sembuh. Persebaran Covid19 tidak main-main rasanya, total di seluruh dunia sebanyak 4,53 juta orang terinfeksi covid-19, 1,63 juta telah sembuh dan 307 ribu meninggal dunia.


Sudah lebih dari 2 bulan sejak kembali ke tanah air, bersyukur senantiasa diberikan nikmat sehat dan bisa lebih intense berkumpul sama keluarga karena diberlakukan #WFH. Bosan? Wajar kok, nikmati saja bosannya nanti kalau udah bosan “bosan” pasti balik rajin lagi. Mencoba membiasakan semua anjuran untuk memutus rantai penyebaran covid19, termasuk physical distancing, anjuran di rumah, cuci tangan pakai sabun, tidak pergi ke tempat-tempat umum dulu. Berat memang apalagi untuk para extrovert, karena ambivert seperti saya lebih teradaptasi untuk stay di rumah karena emang mager buat keluar-keluar. Ehe. Tapi bukankah semua jadi biasa kalau sudah terbiasa ?

Baca juga: 

Ironi Permasalahan Sampah di Indonesia - Optimiskah Menuju Indonesia Bebas Sampah 2020? 

Well, selama anjuran #stayathome di masa pandemi seperti sekarang ini satu yang menjadi concern saya, yaitu mengenai pengelolaan limbah mulai dari limbah cair dan juga limbah padat. Di tengah pandemi seperti ini bisa bayangkan betapa beresikonya pahlawan kebersihan yang bekerja dalam mengelola limbah setiap harinya, mulai dari pengumpulan, penyimpanan sampai dengan pemrosesan akhir. Belum lagi limbah yang berasal dari kegiatan penanganan pasien covid-19 (positive+ pasien dalam pengawasan (PDP)) dikategorikan dalam limbah infeksius dan masuk kategori limbah B3 (bahan berbahaya dan beracun). Sehingga dalam penanganan mulai dari pengumpulan dan pengelolaannya harus sesuai dengan peraturan limbah B3. Bisa bayangkan juga sebanyak apa limbah B3 baik dari RS (medis) ataupun sampah rumah tangga (SRT) yang dihasilkan ribuan pasien terkonfirmasi positif dan PDP yang jumlahnya juga sudah puluhan ribu sampai sekarang.

Beruntungnya saya bisa mengikuti webinar pada tanggal 28 april lalu yang diadakan oleh IATL ITB bersama Bappenas, Kesehatan Lingkungan Kementrian Kesehatan, dan DLH Provinsi Jakarta. Ada juga dari PT.Jasa Medivest sebagai perusahaan pengelola limbah B3 dan juga Nexus3 Foundation. 

Diskusi yang begitu komplit dan menarik serta informasi yang sangat bermanfaat rasanya sayang kalau hanya sampai di saya saja. Setelah terkendala waktu akhirnya bisa saya tuliskan di kontemplasi asa supaya banyak yang tahu kondisi terkini pengelolaan limbah khususnya limbah dari rumah sakit dan SRT yang terinfeksi covid19. Pun agar lebih aware lagi tentang apa yang harus dilakukan dalam pengelolaan sampah di  masa pandemi seperti sekarang ini.


Kebijakan pengelolaan limbah B3 menjadi agenda prioritas dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2020-2024. Termasuk diantaranya adalah pembangunan fasilitas pengolahan limbah B3 medis dan limbah B3 terpadu. Target pembangunan dilakukan di 4 wilayah diantaranya Sumatera, Sulawesi, Jawa Timur dan Kalimantan dengan perkiraan biaya mencapai 4.6 triliun rupiah. Tujuan extra pembangunan fasilitas pengolahan limbah B3 dikarena untuk memenuhi kapasitas pengolahan limbah B3 hingga mencapai 26.880 ton/tahun serta bisa mengurangi biaya transportasi untuk pengolahan limbah B3.


Bagaimana klasifikasi limbah dan regulasi yang mengatur?

Limbah terbagi menjadi limbah padat dan cair. Masing-masing limbah padat terdiri dari limbah padat B3 medis dan limbah padat domestik. Sementara limbah cair terbagi menjadi limbah cair B3 dan limbah cair domestik. Limbah padat domestik, limbah padat B3 dan limbah cair B3 diatur dalam Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (PermenLHK) No.P-56/2015 mengenai Tata cara dan Persyaratan Teknis Pengelolaan Limbah B3 dari Fasilitas  Pelayanan Kesehatan (Fasyankes). Sementara itu, limbah cair domestik diatur dalam PermenLHK No.P-68/2015 tentang baku mutu limbah cair domestik.

Mengacu pada timbulan sampah per pasien di China (kapasitas pembuangan limbah medis meningkat hingga menjadi 6.067 ton/hari), menggunakan skenario intervensi mencapai 8.580 ton/hari belum termasuk status ODP yang berada di rumah. Timbulan yang dikonversi ke jumlah pasien, rata-rata untuk pasien terinfeksi menyumbang sebanyak 14.3 kg/hari.

Pengelolaan Air Limbah Spesifik Covid19 dari Fasyankes

Air limbah spesifik covid19 yang berasal dari Fasyankes merupakan semua air buangan termasuk tinja yang berasal dari kegiatan penanganan pasien Covid-19 (kemungkinan mengandung mikroorganisme khususnya virus Corona), bahan kimia beracun, darah dan cairan tubuh lain, serta cairan yang digunakan dalam kegiatan isolasi pasien meliputi cairan dari mulut dan/atau hidung atau air kumur pasien. Air cucian alat kerja, alat makan dan minum pasien dan/atau cucian linen, juga termasuk dalam limbah infeksius yang berbahaya bagi kesehatan.


Unit proses pada instalasi pengolahan air limbah (IPAL) sekurang-kurangnya terdiri dari proses sedimentasi awal, proses biologis (aerob dan/atau anaerob), sedimentasi akhir, penanganan lumpur . Pada pengolahan air limbah sekarang diberikan unit desinfeksi pada effluent air limbah yang sudah diolah desinfeksi dengan klorinasi (dosis disesuaikan agar mencapai sisa klor 0,5 ppm). Nah, pengukuran unit proses desinfeksi air limbah dengan kandungan sisa klor pada kisaran 0,5 ppm sekurang-kurangnya sekali dalam sehari

Harus dipastikan semua parameter kualitas air limbah hasil pengolahan memenuhi baku mutu air limbah domestik, meliputi parameter derajat keasaman (pH), Biochemical Oxygen Demand (BOD), Chemical Oxygen Demand (COD), Total Suspended Solid (TSS), Minyak dan lemak, amoniak, total coliform dan debit yang dilakukan sekurang-kurangnya setiap 1 minggu sekali.

Pengelolaan Limbah Domestik Padat Spesifik Covid19 dari Fasyankes

Limbah padat khusus diklasifikasikan sebagai masker sekali pakai, sarung tangan bekas, tisu/kain yang terkontaminasi (mengandung cairan/droplet dari hidung dan mulut). Untuk pengumpulan limbah domestik padat, disediakan wadah di lokasi yang mudah dijangkau orang, yaitu untuk limbah padat organik, non organik dan limbah padat khusus.


Untuk limbah padat organik dan non organik disimpan di Tempat Penyimpanan Sementara (TPS) sampah/limbah domestik paling lama 1x24 jam untuk kemudian dibawa oleh Dinas Kebersihan. Sementara itu, limbah padat khusus di simpan di TPS sampah/limbah B3 dengan perlakukan seperti limbah B3 infeksius.

Pengelolaan Limbah B3 Padat Spesifik Covid19 dari Fasyankes

Limbah B3 padat khusus termasuk masker bekas, sarung tangan bekas, perban bekas, tisu bekas, plastik  bekas minuman dan makanan, kertas bekas makanan dan minuman, alat suntik bekas, set infus bekas, dan alat pelindung diri (APD) bekas. Dilakukan disinfeksi menggunakan Klorin 0.5%, Lysol, karbol dll,  setelah selesai menggunakan wadah/bin. Selain itu, sampah/limbah B3 medis yang telah diikat juga dilakukan desinfeksi menggunakan desinfektan klorin 5% sebelum diangkut ke pengolah. Pengangkutan dilakukan menggunakan alat transportasi khusus limbah dan petugas juga harus menggunakan APD.

Limbah infeksius dari Fasyankes paling lama disimpan selama 2 hari. Pemusnahan dilakukan dengan menggunakan insenerator suhu pembakaran min 800o C atau menggunakan autoclave dengan shredder. Residu dimasukkan dalam TPS B3 untuk kemudian diserahkan ke Pengelola Limbah B3. Berdasarkan data yang ada, data limbah infeksius yang diolah insinerator terus mengalami peningkatan mencapai 4500 kg pada bulan Maret 2020 untuk limbah APD dan limbah Medis. Belum lagi hasil pembakaran yang dihasilkan oleh proses insinerasi berupa residu abu mencapai 585 kg pada bulan Maret 2020. Data residu limbah infeksius sendiri harus ditangani dengan prosedur penanganan limbah B3. Bisa dibayangkan masih sebanyak itu abu yang dihasilkan dan harus diperlakukan khusus sesuai dengan prosedur B3.



Saya sepakat dengan penuturan dari Ibu Yuyun Ismawati dari Nexus3 Foundation bahwasanya incinerator yang ada di RS-RS saat ini sebagian besar tidak memenuhi syarat dalam pembakarannya. Hal ini dikarenakan incinerator yang berfungsi dengan “benar” beroperasi pada suhu 850oC di ruangan pertama dan lebih dari 1200oC di ruangan kedua. Sedangkan faktanya sebagian fasilitas pengolah limbah B3 adalah tungku bekar, bukanlah incinerator. Hal lainnya yang perlu dipertimbangkan adalah residu yang dihasilkan, asap yang mengandung banyak kandungan kimia beracun.  Belum lagi residunya yang juga bersifat toxic. Perlu dilakukan pengecekan terhadap lingkungan sekitar mengenai paparan dari pembakaran dengan “tungku bakar”. Jangan sampai berusaha meminimalisir bahaya namun justru membuat bahaya yang lebih besar dengan merusak lingkungan secara tidak sadar.

Bagaimana dengan limbah Infeksius dari ODP di Rumah Tangga?

Seperti yang kita tahu ODP atau orang dalam pemantauan, adalah seseorang yang memiliki gejala panas badan atau gangguan saluran pernapasan ringan, dan pernah menggunjungi atau tinggal di daerah yang diketahui merupakan daerah penularan virus covid19. Berdasarkan surat edaran Menteri LHK Np.2/PSLB3/3/2020 mengenai Pengelolaan Limbah Infeksius (B3) dan SRT dari penanganan Covid19, limbah infeksius dari ODP di rumah tangga seperti masker, sarung tangan dan baju pelindung diri dikumpulkan dalam wadah tertutup bertuliskan limbah infeksius. Setelah itu mengangkut pada pengolahan limbah B3. Selanjutnya petugas dinas LH mengambil dari sumber dan mengangkut ke lokasi pengumpulan sebelum ke pengolah limbah B3.


Namun faktanya saya sebagai mantan ODP Maret lalu (kebetulan pulang dari Korea Selatan saat case covid2019 disana tertinggi nomor dua di dunia dan setelah hari ke 10 karantina mandiri saya terkena demam  + flu akibat minum es dan kecapekan lembur. Tenang, Alhamdulillah hasilnya negative setelah pemeriksaan di rumah sakit rujukan covid19 di Madiun. Sampai sekarang juga Alhamdulillah sehat 😊), anjuran mengenai pengumpulan dan pengelolaan limbah tidak disampaikan baik dari pihak rumah sakit ataupun pihak puskesmas yang sempat visit dan pendataan ke rumah. Kalau saya sendiri selama karantina mandiri mengisolasi diri di lantai 2, terpisah dengan ayah dan ibu yang ada di lantai 1. Benar-benar pakai masker kalau ada keperluan turun ke bawah. Sementara untuk sampah saya pisahkan di kantong plastik sendiri. Antisipasi saja meskipun sudah negative takutnya sebagai carrier virus covid19 nya. Huhuhu.

Nah, bagaimana dengan sampah RT dan sampah sejenis RT?

Menurut peraturan, masker sekali pakai dari orang sehat, sebelumnya dirobek/dipotong/digunting dan dikemas rapi sebelum dibuang ke tempat sampah untuk mencegah penyalahgunaan dari orang-orang tidak bertanggung jawab. Pemerintah daerah setempat juga menyediakan tempat sampah/drop box khusus masker di ruang publik. Mengenai drop box khusus masker ini yang saya belum pernah ketemu,eh apa juga karena saya tidak pernah keluar ya. Rasanya begitu, semoga memang sudah ada drop box di tempat umum sehingga bisa dieksekusi sesuai peraturan yang berlaku.

Untuk antisipasi penyebaran covid19, sampah yang telah dimasukkan dalam kantong sampah diikat rapat lalu dilakukan desinfeksi. Hal ini untuk meminimalisir resiko penularan pada para pahlawan kebersihan mulai dari proses pengangkutan, penyimpanan ataupun pengolahan sampah. Mereka ini yang sering terlupakan, padahal jasanya jelaslah sangat besar dengan pekerjaan yang begitu penuh resiko. Terimakasih banyak saya sampaikan beserta salam hormat dan salam sehat untuk para pahlawan kebersihan dalam bidang pengelolaan limbah, baik limbah padat ataupun cair. Sukses sehat selalu! 


Banyak sekali tantangan dalam implementasi dan rencana pengelolaan limbah medis yang sudah diterapkan dalam peraturan. Situasi sulit seperti sekarang ini menuntut kerjasama dari semua pihak, meskipun tidak dipungkiri juga memerlukan kesiapan dalam jumlah keseterdiaan sarana dan prasarana. Selain itu, perlu pertimbangan yang matang dalam melakukan seleksi teknologi untuk pengolahan limbah infeksius covid19 baik yang berasal dari rumah sakit ataupun dari rumah tangga. Mulai dari jumlah sampah yang bisa diolah, biaya, jenis sampah dan juga operasi serta maintenance dari teknologi tersebut. Jangan sampa asal pilih teknologi yang berakhir tidak efektif atau justru terlalu berlebihan dan memberikan dampak yang buruk ke lingkungan sekitar.


Last but not least, berikut ini adalah skema adaptasi pengelolaan sampah kota dan covid19 yang disampaikan oleh Bu Yuyun dari Nexus3 foundation mulai dari pengumpulan, penyimpanan dan pengelolaan sampah. Masuk juga di dalamnya mengenai skenario daur ulang sampah sampah organik. Semoga dalam masa pandemi covid19 seperti sekarang ini bisa lebih bijak lagi dalam menghasilkan sampah setiap harinya. Minimalisir produksi sampah dengan menggunakan barang-barang tidak sekali pakai. 

Yuk, saling bersinergi #bersatulawancovid19. Sekian, semoga bermanfaat. Sehat sehat selalu happy readers ~


16 comments:

  1. Membaca tulisan ini baru saya ngeh mba.. "iya yah.. sampah medis dan sampah pribadi pasien positif gimana penanganannya".
    Tulisan yang memberi insight baru bagi saya mba. Tengkyu..

    ReplyDelete
  2. Wah tulisannya harus dibaca pelan-pelan nih mba. Soalnya sesuatu yang baru buat saya. Saya jadi tersadar juga tentang limbah dari penanganan pasien covid 19 itu. Hadeuhhh banyak banget ya PRnya kita itu. Apalagi katanya PSBB makin di longgarkan. Saya jdi makin khawatir mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama mbaak, saya jugaa makin kesini makin khawatir. Banyak yg dengan santainya melanggar anjuran dan aturan pemerintah. Huhuu padahal uda banyak banget yg dikorbankan yaa, apalagi para nakes dan tentunya para pahlawan kebersihan. .

      Delete
  3. Tulisan menarik mba. Ini perdana saya baca blogger yang menulis tentang ini. Dulu saya pernah mewawancara salah satu pengusaha swasta yang bisnisnya bergerak di sektor ini, yaitu pengelolaan limbah B3 dari rumah sakit. Sayang jumlah perusahaan serupa di Indonesia belum banyak. Saya hanya berharap pengelola rumah sakit bisa bertanggung jawab dab tertib aturan dalam hal pembuangan limbah medis ini, jika tak ingin menimbulkan penyakit susulan di kemudian hari.

    ReplyDelete
  4. Masalah sampah medis ini harus ditangani dengan baik. Ada prosedur K3 tentang limbah infeksius dan medis. Pertanyaannya,sudah sesuai prosedur kah pengelolaan limbah di negara Kita? Banyak yang belum kayaknya. Jadi peer besar sih tentang pengelolaan sampah dan limbah ini.

    ReplyDelete
  5. Baca tulisan mba aku pun baru ngeh, limbah masker dari orang sehat pun mesti dijaga yah, digunting dan diikat dimasukkan dalam kantong sampah dan dilakukan desinfeksi..duh aku masih salah yah. Aku kira karena kami sehat ya udah main buang masker ke tempat sampah gitu aja. Terimakasih kak. Jadi lebih tahu nih.

    ReplyDelete
  6. Wah narsumnya mbak Yuyun? Pakar limbah b3 beliau sih, belum ada tandingannya di Indonesia
    Tentang limbah rumah sakit emang di Indonesia masih nyeremin, Jangan kan yang sangat menular seperti droplet, limbah rs yang sehari hari aja gak tertangani dengan baik
    Belum lagi banyak pasien isolasi mandiri, di Korea selatan sampahnya khusus, di Indonesia?
    😁😁😁😁😁
    Senyum aja deh

    ReplyDelete
  7. Wah, baru tahu dengan ini. Aku sering juga bertanya-tanya tentang ini. Gimana cara tangani limbah medis Covid19. ternyata begini ya. Lumayan panjang ya alurnya. Tapi tentu ini demi kemanan. Supaya gak malah jadi sumber penularan virusnya.

    ReplyDelete
  8. Limbah medis harus diperhatikan banget ya, ternyata prosesnya tidak semudah itu dan harus berhati2 ya

    ReplyDelete
  9. Jenis limbah dalam penanganan COVID-19 ini jika tidak dikelola dengan baik malah berpotensi menyebabkan infeksi, bahkan ada potensi dimanfaatkan kembali secara ilegal oleh orang-orang tidak bertanggung jawab
    Oleh karenanya butuh penanganan yf serius dan tepat

    ReplyDelete
  10. iya ya...kenapa baru sadar kalau limbah medis covid19 perlu penanganan serius. Dari info di sini ternyata panjang juga prosesnya.

    ReplyDelete
  11. Iya yah... gimana cara penganan limbah sampah pasien copid 19?, tercerahkan baca postingan ini. Makasih

    ReplyDelete
  12. Iya juga nih, masker bekas yang dipakai orang sehat juga rawan disalahgunakan kalo tidak digunting atau dikemas rapat gitu ya. Terima kasih pencerahan nya, dek.

    ReplyDelete
  13. Aku kok belum pernah ketemu drop box masker. Selama ini aku gunting masker bekas sebelum masuk tempat sampah. Ah, ternyata prosesnya pengelolaan limbah B3 ini panjang.

    ReplyDelete
  14. Mbak Lucky ini salah satu penulis cerdas menurutku :) Tema yang diangkat berbeda dengan penulis maupun blogger lain. Isinya padat dan penuh pengetahuan dan wawasan. Berarti penanganan limbah akibat covid-19 ini benar2 harus sesuai prosedur yang berjenjang ya. Peraturannya juga ada. Jangan sampai salah tindakan sehingga memngakibatkan penyakit lain di kalangan masyarakat.

    ReplyDelete

COPYRIGHT © 2017 | THEME BY RUMAH ES