Friday, October 2, 2020

Sedih juga harus secukupnya

Ada satu hari, saat detik, menit, dan jam berjalan begitu lambat. Terasa berat dan rasanya mustahil untuk bisa melalui hari itu dengan tetap baik-baik saja. Rasanya berantakan, susah digambarkan dengan kata-kata. Setelah balok-balok yang berhasil disusun dan memakan waktu yang tidak sebentar, akhirnya kembali berantakan. Setelah retakan yang mulai terisi dan pulih, menjadi kembali retak atau bahkan jadi lebih parah. 

Memang benar, dunia ini tempatnya kecewa. Apalagi dengan ekspektasi yang diberikan pada manusia, mustahil sekali kalau tidak ada kecewa bersamanya. Kembali dengan lagi-lagi menyalahkan diri sendiri, kapan bisa jadi lebih pandai mengatur ekspektasi? Berdamai dengan apa-apa yang memang sudah seharusnya pergi. Penerimaan itu sungguh sulit. Butuh waktu lebih panjang dengan semakin menyibukkan diri atau melakukan banyak hal yang disukai.



Tahun ini memang sungguh luar biasa. Banyak kesedihan bertubi-tubi datang. Pun banyak hal baru yang mau tidak mau harus tetap disyukuri dan dijalani. Rasanya bisa bertahan sampai akhir saja sudah hebat sekali. Ada banyak pelajaran yang bisa diambil dan akan membuat kita paham kenapa harus begini, suatu hari nanti. Ada banyak pertanyaan "kenapa harus begini, kapan yang jadi begitu" yang nanti pasti akan terjawab tepat pada waktunya. Tidak semua harus ada jawabannya sekarang. 

Tahun 2020, kurang 3 bulan lagi berganti. Kamu hebat, masih bisa menyisakan ruang untuk bahagia, meski berbagi tempat dengan sedih yang hadir, kecewa yang menghampiri, dan patah yang belum juga pulih. Tak apa kalau banyak rencana yang tertunda, tidak masalah juga kalau banyak rencana yang bahkan gagal untuk diwujudkan. Setidaknya masih ada kesempatan untuk terus memperbaiki diri, meski dengan rencana yang berbeda. 


Sungguh, kamu tidak sendiri. Bahkan banyak yang lebih jatuh, patah, dan hancur namun berusaha untuk bisa tetap tangguh. Karena mau tidak mau, waktu terus berjalan. Hidup juga harus dilanjutkan. Pun banyak yang masih harus diperjuangkan. Begitupun kamu, sedih itu biasa. Sama halnya dengan bahagia, sedih juga harus secukupnya

Lalu, bagaimana dengan resolusi tahun ini? 
Beberapa target sudah terwujud, sungguh Allah Maha Baik. Ada beberapa target yang harus diikhlaskan, beberapa lainnya harus ditunda dulu sampai datang waktu dan orang yang terbaik. Satu target yang sangat ingin diwujudkan adalah bisa membuat hati merasa "cukup". Karena apa yang sudah terjadi saat ini, jauh lebih dari cukup. 


Dalam perjalananmu nanti, pasti dan akan ada banyak orang yang sibuk berkomentar macam-macam. Meski hal baikpun, pasti tetap ada yang berkomentar. Beberapa komentar, pasti ada yang membekas dihati, terus terngiang di ingatan, atau bahkan sedih kalau mengingatnya lagi. Cukup dengan tidak ikut memberikan komentar yang menyakiti hati, semoga Allah menjagamu dari orang-orang yang tidak bijak dengan ucapannya sendiri. Bukankah seharusnya kita bijak sejak dalam pikiran?

Ada dua tangan juga untuk membantu menutup telinga dari komentar yang tidak perlu didengar. Mungkin banyak komentar yang hadir sebagai bentuk kepedulian, yang secara tak sadar justru membuat makin kecil hati. Membuat semakin kehilangan percaya diri atau bahkan jadi stress sendiri. Jadi, simpan ucapan yang sekiranya bisa membuat orang makin sedih dengan ucapanmu. Apa susahnya berucap untuk membahagiakan hati yang lain? Kalaupun bagimu susah, diammu jauh lebih berharga. 

Untuk banyak hal yang masih sering membuat sesak di hati, perlahan namun pasti semoga bisa sepenuhnya mengikhlaskan. Karena apa yang ditakdirkan untukmu tidak akan melewatkanmu, seperti halnya rezeki, jodohpun pasti bertemu. Percaya bahwa Allah selalu bersama setiap niat baik. 


Semangat memperbaiki diri, selamat mencukupkan sedih, dan terus semangat melebihkan syukur. Karena sedih datang dengan alasan dan pasti pergi disertai pemahaman. Seperti katamu, semua akan baik-baik saja. Kalaupun tidak, yang tak baikpun akan berlalu. All is well, lucy!

1 comment:

  1. "semangat memperbaiki diri" aku juga berjanji pada diri ku untuk memperbaiki diri agar menjadi pribadi yang lebih baik todak hanya secara visual tpi aku juga harus merasakan baik tidak nya diri ku

    ReplyDelete

COPYRIGHT © 2017 | THEME BY RUMAH ES