Minggu, 29 Mei 2016

Berhijrah Menabung ke BNI - Investasi Masa Depan Lebih Tertata Rapi

Bing beng bang yok kita ke bank. Bang bing bung yok kita nabung.
Tang ting tung hey jangan dihitung, tau tau kita nanti dapat untung
Dari kecil kita mulai menabung, supaya hidup kita beruntung.
Mau keliling dunia ada uangnya, juga untuk membuat istana.
Bing beng bang, ayo kita semua ke bank.
Bang bing bung, Ayo kita semua nabung.
Cuplikan Lagu “Ayo Menabung” – Titik Puspa

Cuplikan lagu tahun 90-an a.k.a lagu masa kecil karya Titik Puspa sukses membuat saya semangat untuk menabung dari kecil. Mulai umur 5 tahun, saat memasuki usia TK, ibu memberikan saya dan kakak celengan dari tanah liat. Dari situ saya dan kakak berlomba-lomba untuk menabung dengan celengan terberat berarti keluar sebagai pemenang. Setelah lama kelamaan celengan terisi penuh, ibu menyarankan untuk berganti memulai menabung di bank. Tentunya dengan nominal yang lebih besar. Masih teringat dulu kelas 3 SD, saya sudah memiliki rekening di salah satu bank swasta lokal di daerah dengan atas nama ibu saya.

Mengumpulkan uang saku lebaran dari sanak sodara saat lebaran menjadi momen yang paling ditunggu karena bisa melakukan transaksi menabung sendiri di bank. Bahagia sesederhana itu waktu kecil. Rutinitas menabung menjadi salah satu hal penting bagi saya, pepatah hemat pangkal kaya namun tetap ingat untuk berbagi terpatri kuat sejak kecil. Menabung sedikit demi sedikit, lama-lama menjadi bukit. Waktu berlalu begitu cepat, hingga akhirnya saya memutuskan untuk membuka tabungan atas nama sendiri karena merantau dan jauh dari keluarga. Keputusan membuka rekening bank baru ini karena bank swasta lokal di daerah saya tadi tidak memiliki kartu atm sehingga kurang fleksibel dalam penarikan tabungan.

Pada masa putih abu-abu a.k.a masa SMA, saya membuka rekening di dua bank berbeda dengan tujuan kebutuhan yang berbeda. Satu untuk memenuhi kebutuhan tambahan sehari-hari diluar makan dan akomodasi karena sudah ditanggung oleh pihak sekolah dan rekening yang satu lagi untuk tabungan masa depan. Rekening pertama adalah rekening tahapan jenis Gold dengan potongan biaya bulan yang cukup mahal sekitar 17.000 per bulan. Ayah yang mengusulkan untuk membuka rekening Bank ini dengan alasan yang sampai sekarang saya belum memahaminya. Rekening kedua yaitu rekening untuk tabungan masa depan dengan dikoordinasi oleh pihak sekolah. Jadi, singkat cerita saya sekolah di sekolah dengan sistem boarding school dan pihak sekolah mengkoordinasikan para siswa untuk menabung voucher makan siang yang tidak terpakai sehingga bisa digunakan untuk tambahan memenuhi kebutuhan lain atau kebutuhan tidak terduga di kemudian hari.

Rekening ke dua ini merupakan rekening tahapan junior dengan biaya administrasi yang sangat terjangkau bagi saya saat itu yaitu sekitar 1000 rupiah. Banyak hal yang terjadi pada kedua rekening, rekening pertama biaya perbulan yg terlalu mahal jadi saldo berasa sangat banyak tersedot padahal saya tidak melakukan penarikan. Sedangkan rekening kedua adalah kendala jadwal penabungan kolektif yang semakin jarang sehingga saya merasa kegiatan menabung tidak efektif dan uang yang akan ditabung ludes sebelum ditabung #inisalahsayasebenarnya #bukansalahbank. Alhasil saya jarang menabung di rekening ke dua dan pengalaman buruk ketika melakukan penarikan melalui mesin atm untuk melakukan pemindahan ke rekening pertama, mesin atm mati dan kartu tertelan. Setelah kejadian itu, saya memutuskan untuk mengambil saldo yang terdapat di rekening kedua dan memasukkan ke celengan di kamar saya.

Setelah lulus dari masa putih abu-abu dan melanjutkan kuliah, saya tetap setiap pada rekening pertama saya. Namun satu hal yang saya inginkan adalah menata kembali pemasukan yang ada dan mengatur keinginan untuk traveling dan beberapa kebutuhan pengembangan diri lainnya. Melihat rekening bank pertama dengan potongan bulanan yang sangat besar, maka saya memutuskan untuk membuka rekening BNI Taplus Mahasiswa. Di kampus tempat saya kuliah yaitu di Insitut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) terdapat penawaran pembukaan tabungan BNI untuk mahasiswa dengan potongan perbulan hanya sekitar 5000 rupiah. Berhijrahlah semua uang dari mantan tabungan kedua yang saya masukkan celengan sebagai saldo awal di BNI Taplus Mahasiswa ini.

Pemasukan mulai terarah dengan baik dan tidak ada kesulitan sama sekali saat menabung karena bank berada di lokasi kampus dan juga terdapat banyak atm setoran tunai di dekat kampus. Beberapa beasiswa yang saya dapatkan juga menggunakan rekening BNI untuk melakukan transfer uang beasiswa sehingga mempermudah saya tidak perlu membuka rekening lain atau terkena charge transfer. Rekening BNI Taplus Mahasiswa ini saya gunakan untuk menabung uang reward dari mengikuti perlombaan atau mendapatkaan fee dari hasil kerja proyekan, desain ataupun kerja lepas lainnya.

Di tahun ke- 2 perkuliahan, saya memutuskan untuk menata ulang prioritas kebutuhan dan simpanan masa depan. Saya membutuhkan satu rekening tambahan untuk memisahkan kebutuhan pengeluaran dari travel the world dan investasi masa depan. Alhasil, saya membuka rekening BNI Taplus Muda dengan potongan biaya administrasi rekening perbulan yang sama dengan BNI Taplus Mahasiswa. Pemasukan selanjutnya saya pisahkan, yaitu uang beasiswa khusus di BNI Taplus Mahasiswa dan saya alokasikan untuk kebutuhan masa depan ataupun kebutuhan mendesak tidak terduga seperti kerusakan laptop, hp dan lain sebagainya. Sedangkan untuk fee hasil pekerjaan dan reward lomba-lomba saya masukkan di rekening BNI Taplus Muda untuk alokasi kebutuhan pengembangan diri seperti mengikuti exchange program, konferensi, perlombaan berbayar ataupun kebutuhan refreshing akhir semester.
Fasilitas BNI Taplus Muda (sumber: www.bni.co.id)
Pembagian penggunaan dua rekening ini sangat membantu saya dalam mengatur pemasukkan yang ada dan mengontrol pengeluaran yang dibutuhkan. Nasib dari rekening pertama saya sekarang hanya digunakan untuk transfer ke rekening sejenis saat pembayaran lomba ataupun kebutuhan lainnya. Namun sayangnya, rekening BNI Taplus Mahasiswa ini akan berakhir ketika saya sudah lulus dari ITS sehingga saya perlu membuka satu rekening baru lagi untuk memindahkan saldo yang ada ke rekening baru.  

Saya sangat menyarankan teman-teman untuk membuka lebih dari satu rekening bank untuk mempermudah pengaturan pemasukan dan mengontrol pengeluaran yang dibutuhkan. Selain itu, pembukaan lebih dari satu rekening juga mempermudah kita dalam mengatur investasi untuk masa depan. Tentunya pembukaan rekening bank harus mempertimbangkan fasilitas dari jenis tabungan yang dipilih serta biaya administrasi yang dikenakan per-bulan. Penggunaan fasilitas E-banking berupa internet banking dan sms banking untuk BNI Taplus Mahasiswa dan BNI Taplus Muda juga sangat memudahkan saya dalam pengontrolan rekening dan melakukan transaksi.

Keunggulan BNI Internet Banking (sumber: www.bni.co.id)
Keunggulan BNI SMS Banking (sumber: www.bni.co.id)

Berhijrah ke BNI Taplus Mahasiswa dan BNI Taplus Muda memberikan banyak keuntungan untuk saya sampai sekarang ini. Yuk, untuk yang lain mulai menata kembali tabungan di rekening masing-masing. Menata pemasukan dan mengontrol pengeluaran menjadi salah satu awal baik untuk mengatur keuangan masa depan yang lebih terorganisir.

”Bang bing bung yok, kita nabung!”

Demikian sekelumit cerita dari saya mengenai titik balik berpindah atau berhijrah ke BNI
Semoga semakin semangat menabung dan lebih cerdas mengatur pemasukan-pengeluaran!



Artikel ini diikutkan dalam Lomba Blogging 70 tahun BNI Sinergi Kembangkan Negeri
 Semoga bermanfaat dan menginspirasi ^^
Yuk ikutan juga! Tulis Pengalamanmu Bersama BNI ^^

 

14 komentar:

  1. Waah ternyata menabung itu perlu dan penting juga ya.. Setelah membaca artikel ini saya menyadari betapa masih rendah sekali level pengelolaan finansial saya hehe saya cuman punya dua rekening dan tidak ada alokasi-alokasi tertentu seperti yang dilakukan mbak Lucy. Menabung langsung di tabungan bekas botol minuman pun baru saya mulai di awal tahun ketiga perkuliahan ini. Wkwk Good job, mbak! Lanjutkeuun, sukses selalu..

    BalasHapus
  2. Iyaa dekk sangat pentiingg. Yuk mulai ditata lagi finansialnya supaya lebih terarah dalam pengalokasian pengeluaran yg dibutuhkan 😁 jadi tabungan juga lebih terkontrol. Semangat menabung πŸ’°πŸ’ΈπŸ™†

    BalasHapus
  3. Waah mantap artikel nya mbak, bisa memotivasi saya untuk lebih giat menabung. walau sedikit demi sedikit lama lama jadi bukitπŸ™Œ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sipp.sip..terus semangattt menabung πŸ˜„πŸ’°

      Hapus
  4. Menarik sekali artikelnya,jadi semangat menabung untuk masa depan..
    semoga mengispirasi pembaca yang lain juga...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih sudah mampir mbak πŸ™†πŸ˜„ Aamiin. . semoga banyak yg jadi semangat menabung apalagi nabungnya di BNI 😁

      Hapus
    2. Siaapp.. Bisa jadi rekomendasi untuk investasi pemasukan kedepan. Semangaat terus, suksess ya! ^^

      Hapus
    3. Iyaaa mbaaakk. Yuk realisasikan. ^^

      Aamiin. Makasiiih mbak.

      Hapus
  5. Sempat terpikirkan untuk membagi pemasukan di dua rekening yang berbeda, tapi sampai sekarang belum terealisasi. Sepertinya jadi lebih terarah seperti punya kakak ya. Oh iya, untuk pembukaan rekening tabungan BNI Taplus Mahasiswa apakah ada prosedur khusus dari kampus ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai renata. Awalnya memang susah, tapi kalau sudah terbiasa jadi untung di kita nya. Pemasukan jadi lebih terarah dan terkontrol. Bisa mencegah dari hedonisme. wkwkwwk

      Kalau mau buka rekening BNI Taplus Mahasiswa, bisa minta form pembukaan rekening ke bank BNI (nanti dikasih from khusus dan kamu minta tandatangan BAAK). Selanjutnya form dikumpulkan dan prosedur selanjutnya samaa kok seperti pembukaan rekening pada umumnya. ^^

      Hapus
    2. iyaa kak, aku konsumtif banget, sekali dapet bnyak pemasukan bingung belanjainnya. Harus segera dimulai berarti.

      Oh ada form khususnya. Oke deh, aku cek senin depan ke bank kak. Makasiih infonya. aku telat dapet info lomba blog ini nih, pengen juga share pengalaman nabung sama BNI juga. Hehehe sukses kak lomba blognya. Semoga menang! Aamiin.

      Hapus
    3. Segeraaa dimulai,segera direalisasi. Biar gak jadi wacana :p
      Yaaah, aku udah share langsung padahal. Ikut taun depan kayanya bisa. Aamiin. Makasiih doanya ^^

      Hapus
  6. Aku jugaa pakai BNI. Belanja mudah, transfer mudah, nabung mudah. Dimanapun juga bisa diakses pakai internet banking. Sipp juga rencana pembagian pemasukanya, mau ikutan juga deh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Weitsss iyaaa. . sepakaaat! ATM juga banyak tersebar dimana-mana. Lebih fleksible lewat internet dan sms-banking. Sip sipppp. . Semangaaat yaak! Semoga tidak jadi wacana. WKwkwkwk #generasiantiwacana

      Hapus

COPYRIGHT © 2017 | THEME BY RUMAH ES